Kamis, Mei 30, 2024

Pengakuan Mahfud Ingin Mundur dari Menteri Sejak Debat Pilpres Pertama

Jakarta – Menko Polhukam Mahfud Md mengatakan soal isu dirinya mundur dari menteri kabinet Jokowi-Ma’ruf Amin. Mahfud yang kini menjadi cawapres Ganjar Pranowo mengaku sudah berencana mundur sejak debat pertama Pilpres 2024.
Hal ini dikatakan Mahfud di Semarang, Jawa Tengah, Selasa (23/1/2024) malam. Mahfud bicara mengenai hal itu di acara ‘Tabrak Prof Mahfud’.

“Saya merencanakan mengundurkan diri itu sebenarnya sudah lama ketika akan mulai debat pertama,” kata Mahfud.

Salah satu alasan dirinya ingin mundur dari Menko Polhukam. Dia mengatakan hal itu dilakukan agar bisa leluasa membuka data dan menyampaikan kritik pada pemerintahan.

Baca juga :  PKB Bela Tom Lembong, Sama Sekali Tak Ada Niat Rendahkan Presiden

“Agar lebih leluasa membuka data sebenarnya sehingga lebih etis jika saya membaca data-data itu jika saya tidak di pemerintahan,” ujarnya.

Pertimbangan lainnya adalah mengenai etikanya terhadap Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dia mengatakan diangkat secara terhormat dan penuh kepercayaan oleh Jokowi menjadi Menko Polhukam.

“Tetapi, pada waktu itu ada beberapa pertimbangan, pertimbangannya adalah perlu etika saya kepada Pak Jokowi saya dulu diangkat oleh beliau dengan sangat terhormat dengan penuh kepercayaan kepada beliau sebagai presiden rakyat dan saya harus mempersiapkan masa transisi baik-baik. Karena saya akan bersama calon presiden lain namanya Pak Ganjar Pranowo” ujarnya.

Baca juga :  Janji Prabowo Atasi Kekurangan Dokter

“Saya sudah sepakat dengan Pak Ganjar Pranowo untuk saya mundur pada momentum yang tepat sambil membuat masa transisi itu,” ujarnya.

Mengapa tidak dilakukan sekarang? Mahfud memberikan dua alasan.

“Satu, menurut aturan itu tidak dilarang. Dulu yang tidak dilarang itu menteri, pejabat-pejabat pusat lah. Tetapi menjelang Pilpres yang kemarin ditambah lagi aturannya, bahkan wali kota pun ya tidak harus mundur. Aturannya ditambah, padahal itu aturan lama yang hanya menyebut menteri dan pejabat-pejabat tertentu, tapi tidak apa-apa,” katanya.

Baca juga :  Prabowo-Gibran Targetkan Raup Suara Sebanyak-banyaknya di Jateng

“Kedua, saya juga ingin memberi contoh, kalau saya ini menjadi calon wakil presiden masih merangkap, apakah saya masih menggunakan kedudukan saya untuk memanfaatkan fasilitas negara atau tidak. Ini sudah 3 bulan saya lakukan, saya tidak pernah menggunakan fasilitas negara,” tambahnya.

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Liputan Populer

Recent Comments

Eksplorasi konten lain dari ArMedia Published

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca